Menu

Mode Gelap
Paman Birin Terima Penghargaan BAZNAS Award 2024, Kepala Daerah Pendukung Pengelolaan Zakat Terbaik Belasan Kilo Sabu Diblender, 88.764 Orang Selamat dari Penyalahgunaan Narkoba Anggota KPPS Tabalong Meninggal, Ternyata Masih Pelajar Haul ke-4 Guru Zuhdi Dilaksanakan Tanggal 7 Maret 2024  Realisasi Investasi Kalsel Tahun 2023 Capai 19,7 T, Terbesar Pertambangan

Daerah

Banjarmasin Sudah Puasa Adipura Sejak 2018, Ini Kendala Dihadapi Pemko Banjarmasin 


 Banjarmasin Sudah Puasa Adipura Sejak 2018, Ini Kendala Dihadapi Pemko Banjarmasin  Perbesar

Kalseldaily.com – Dalam anugerah Adipura 2023 yang digelar Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), tidak ada nama Kota Banjarmasin.

Terakhir kali Kota Banjarmasin menyabet Adipura pada 2018 lalu. Artinya puasa itu sudah berlangsung selama lima tahun.

Bukan hanya sebab gagal, tapi juga karena penilaian penghargaan sempat diliburkan akibat pandemi covid.

Alhasil, seperti yang sudah-sudah, Banjarmasin kembali hanya membawa pulang sertifikat Adipura

Sertifikat itu diterima Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Banjarmasin, Alive Yoesfah Love di Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat, Selasa (5/3).

Pada waktu bersamaan, delapan daerah di Kalimantan Selatan membawa pulang piala Adipura.

Tanah Bumbu, Tanah Laut, Barito Kuala, Tapin, Hulu Sungai Selatan, Hulu Sungai Tengah dan Tabalong meraih Adipura untuk kategori kota kecil.

Sedangkan untuk kategori kota sedang diraih Banjarbaru. Tantangan Banjarmasin memang lebih berat karena masuk dalam kategori kota besar.

Kabid Kebersihan dan Pengelolaan Sampah DLH Banjarmasin, Marzuki membeberkan, kendala yang dihadapi sebenarnya hanyalah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

TPA Basirih yang dimiliki Pemko Banjarmasin, masih belum memenuhi kriteria dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Yakni menggunakan metode open dumping. Alias sistem pembuangan sampah yang dilakukan secara terbuka.

Diakui Marzuki, untuk menerapkan metode sanitary landfill di TPA yang ada itu sangat sulit dijalankan. Mengingat lahan di Kota Banjarmasin sendiri didominasi lahan basah. Bukan kawasan pegunungan seperti di daerah-daerah lain.

“Belum lagi berbicara tentang material tutupan lahan yang sangat susah,” tekannya.

Sementara untuk penilaian lainnya, seperti misalnya kebutuhan ruang terbuka hijau (RTH) dan lain sebagainya, berada di angka 80.

Di sisi lain, Marzuki menyadari bahwa pengmbangan dilakukan lantaran melihat kondisi TPA yang kini sudah uzur. Kapasitasnya pun tidak lagi mencukupi.

“Dari luasan TPA 39 hektare, kini tersisa 5 hektare. Dan semestinya, tahun 2020 tadi sudah habis. Itu menjadi kendala kami. Dan ini butuh upaya serius serta biaya besar,” tekannya.

Tim Editor

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Pasien Mabuk Kecubung di Kalsel Jadi 47 Orang, Ada yang Diisolasi Karena Mengamuk

12 July 2024 - 18:24

5.000 Ekor Burung Dilepas BKSDA Kalsel di Tahura Sultan Adam

10 July 2024 - 20:13

Pengguna LPG Bersubsidi di Kalsel ‘Over’ dari Kuota

10 July 2024 - 08:43

Paman Birin Dikukuhkan menjadi Anggota Kehormatan Persatuan Purnawirawan TNI AD

10 July 2024 - 08:32

Mabuk Kecubung Resahkan Warga Banjarmasin, Polisi Buru Pengedar

9 July 2024 - 15:37

Penyerahan LHP-LKPP 2023, Paman Birin Pastikan Pengunaan APBD Berdampak untuk Kesejahteraan Rakyat

9 July 2024 - 14:16

Trending di Daerah