Menu

Mode Gelap
Paman Birin Terima Penghargaan BAZNAS Award 2024, Kepala Daerah Pendukung Pengelolaan Zakat Terbaik Belasan Kilo Sabu Diblender, 88.764 Orang Selamat dari Penyalahgunaan Narkoba Anggota KPPS Tabalong Meninggal, Ternyata Masih Pelajar Haul ke-4 Guru Zuhdi Dilaksanakan Tanggal 7 Maret 2024  Realisasi Investasi Kalsel Tahun 2023 Capai 19,7 T, Terbesar Pertambangan

Daerah

Jaga Daya Beli, Pemprov Kalsel Naikan UMP 2024 Jadi Rp 3.282.812


 Jaga Daya Beli, Pemprov Kalsel Naikan UMP 2024 Jadi Rp 3.282.812 Perbesar

 

Kalseldaily.com – Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Pemprov Kalsel) telah menetapkan Upah Minimum Provinsi (UMP) untuk tahun 2024 sebesar Rp 3.282.812. Ini menandai kenaikan sebesar 4,22% atau Rp 132.834 dibandingkan dengan UMP tahun 2023 yang sebelumnya mencapai Rp 3.149.977.

Keputusan ini diumumkan oleh Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans), Irfan Sayuti, dalam Konferensi Pers di kantor Disnakertrans Kalsel pada Selasa, (21/11) siang.

Kenaikan UMP ini sesuai dengan Surat Keputusan Gubernur Kalsel nomor 100.3.3.1/0972/KUM/2023 tertanggal 20 November 2023, mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2023 tentang Pengupahan.

Irfan Sayuti menjelaskan bahwa perusahaan dilarang membayar upah minimum lebih rendah dari UMP Kalsel tahun 2024. Hal ini sebagai langkah untuk mewujudkan upah yang lebih realistis, mendukung kebutuhan hidup layak, dan meningkatkan kesejahteraan pekerja.

UMP Kalsel untuk tahun 2024 berlaku bagi pekerja dengan waktu kerja 7 jam sehari atau 40 jam seminggu dalam sistem waktu kerja 6 hari, atau 8 jam sehari atau 40 jam seminggu dalam sistem waktu kerja 5 hari.

Irfan menegaskan bahwa kenaikan UMP ini merupakan hasil dari rapat Dewan Pengupahan Kalsel yang melibatkan pemerintah, pengusaha, serikat pekerja, dan pakar. Dia juga menyebutkan bahwa pengawasan intensif akan dilakukan terhadap perusahaan atau pelaku usaha yang belum mematuhi ketentuan upah yang telah ditetapkan.

Kenaikan UMP Kalsel ini, menurut Irfan, menjadi langkah penting untuk menutupi kebutuhan yang meningkat akibat inflasi. Dia berharap bahwa peningkatan ini akan memberikan dampak positif terhadap perekonomian masyarakat, sambil mengajak pengusaha untuk melakukan penyesuaian pembayaran UMP sesuai ketentuan.

Tim Editor

 

 

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Pasien Mabuk Kecubung di Kalsel Jadi 47 Orang, Ada yang Diisolasi Karena Mengamuk

12 July 2024 - 18:24

5.000 Ekor Burung Dilepas BKSDA Kalsel di Tahura Sultan Adam

10 July 2024 - 20:13

Pengguna LPG Bersubsidi di Kalsel ‘Over’ dari Kuota

10 July 2024 - 08:43

Paman Birin Dikukuhkan menjadi Anggota Kehormatan Persatuan Purnawirawan TNI AD

10 July 2024 - 08:32

Mabuk Kecubung Resahkan Warga Banjarmasin, Polisi Buru Pengedar

9 July 2024 - 15:37

Penyerahan LHP-LKPP 2023, Paman Birin Pastikan Pengunaan APBD Berdampak untuk Kesejahteraan Rakyat

9 July 2024 - 14:16

Trending di Daerah