Menu

Mode Gelap
Paman Birin Terima Penghargaan BAZNAS Award 2024, Kepala Daerah Pendukung Pengelolaan Zakat Terbaik Belasan Kilo Sabu Diblender, 88.764 Orang Selamat dari Penyalahgunaan Narkoba Anggota KPPS Tabalong Meninggal, Ternyata Masih Pelajar Haul ke-4 Guru Zuhdi Dilaksanakan Tanggal 7 Maret 2024  Realisasi Investasi Kalsel Tahun 2023 Capai 19,7 T, Terbesar Pertambangan

Daerah

ASN Pemprov Kalsel Diingatkan 4 Hal Penting


 Apel Gabungan  ASN Pemerintah Provinsi Kalsel pada Senin (6/11) di Halaman Kantor Gubernur Kalsel, Banjarbaru. Foto Biro Adpim/Rezky Perbesar

Apel Gabungan ASN Pemerintah Provinsi Kalsel pada Senin (6/11) di Halaman Kantor Gubernur Kalsel, Banjarbaru. Foto Biro Adpim/Rezky

Kalseldaily.com – Gubernur Kalimantan Selatan H Sahbirin Noor atau Paman Birin melalui Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Selatan, Roy Rizali Anwar memimpin Apel Gabungan ASN Pemerintah Provinsi Kalsel pada Senin (6/11) di Halaman Kantor Gubernur Kalsel, Banjarbaru.

Pada apel gabungan yang diikuti ASN dan pejabat lingkup Pemprov Kalsel itu, Paman Birin dalam sambutan yang dibacakan Roy menyampaikan ucapan terima kasih kepada peserta apel yang terus menjaga semangat dan komitmen dalam berdisiplin, bersinergi dan berkolaborasi dalam menyelenggarakan tugas pemerintahan dan pembangunan di Kalimantan Selatan.

Dalam apel gabungan tersebut, setidaknya ada 4 (empat) poin penting yang disampaikan Paman Birin yang dibacakan Sekretaris Daerah tersebut. Pertama, terkait disahkannya UU Nomor 20 Tahun 2023 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Undang-undang ini dirancang dengan tujuan untuk mempercepat transformasi ASN menjadi aparatur yang profesional, kompeten, akuntabel, dan yang terutama berorientasi penuh pada pelayanan masyarakat,” ujarnya.

Menurut Paman, perubahan ini tidak hanya bersifat kelembagaan, tetapi juga menuntut perubahan perilaku dan sikap dari setiap individu di dalamnya.

“Oleh karena itu, dengan memiliki fondasi yang kuat dari nilai-nilai tersebut, kita dapat menyesuaikan diri dengan perubahan undang-undang tersebut, yang nantinya akan diatur lebih lanjut melalui peraturan pemerintah,” tambahnya.

Kedua, terkait prakiraan BMKG untuk menghadapi tahun 2024, Provinsi Kalimantan Selatan memasuki musim penghujan di bulan November ini dan kemungkinan akan mencapai puncaknya pada bulan januari 2024 mendatang.

“Oleh karena itu, saya mengajak seluruh satuan kerja untuk bersama-sama merapatkan barisan, meningkatkan kesiapsiagaan, dan melakukan persiapan kontijensi dalam menghadapi kemungkinan bencana alam yang dapat terjadi,” ingatnya.

Ketiga, persiapan menghadapi tahun politik 2024 mendatang. Paman Birin menekankan pentingnya menjaga independensi dan netralitas bagi seluruh ASN.

“Oleh karena itu, saya menghimbau agar seluruh ASN tetap netral dan berpegang teguh pada prinsip integritas. Selain itu, menjauhkan diri dari segala bentuk provokasi, hoaks, serta ujaran kebencian yang dapat mengganggu ketertiban dan keamanan,” tambahnya lagi.

Dan terakhir, Paman Birin juga mengingatkan pelaksanaan program kegiatan menjelang akhir tahun 2023. Menurutnya, setiap rencana dan program kerja yang telah direncanakan harus dapat terealisasi dengan baik sesuai dengan target yang ditetapkan.

“Oleh karena itu, saya berpesan kepada seluruh jajaran untuk segera menuntaskan tugas dan pekerjaan yang masih tertunda atau belum selesai” tutupnya.

Sementara itu, dalam tausiahnya, KH. Hasanuddin Pimpinan Pondok Pesantren Darussalam Martapura menyampaikan keprihatinannya atas apa yang terjadi pada umat Nabi Muhammad di Palestina.

“Banyak di sana orang-orang tak bersalah dibantai, anak-anak, lensia di bombardir oleh tentara zionis Israel sampai sekarang. Sekarang tidak ada lagi etika dalam peperangan, semua dipenuhi oleh hawa nafsu atas nama kekuasaan. Mari kita doakan mudah-mudahan saudara-saudara kita di sana senantiasa dilindungi oleh Allah SWT, dan mudah-mudahan mereka yang gugur, mendapatkan Surga-Nya” tuturnya

Disisi lain, Guru Hasanuddin juga menyampaikan tentang tanda-tanda akhir zaman yang sudah pernah disabdakan Rasululllah SAW.

“Pertama, Ilmu yang diangkat, adalah dengan diangkatnya wafatnya para ulama yang memiliki ilmu itu. Kedua, kejahilan akan nampak di muka bumi. Ketiga, tersebarnya dimana-mana perzianahan. Keempat, terang terangan orang meminum khomar. Kelima, banyaknya perempuan ketimbang laki-laki,” tutupnya.

Tim Editor

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

3.096 Pelamar Bersaing di Job Fair Kalsel 2024

22 July 2024 - 15:03

Pasien Mabuk Kecubung di Kalsel Jadi 47 Orang, Ada yang Diisolasi Karena Mengamuk

12 July 2024 - 18:24

5.000 Ekor Burung Dilepas BKSDA Kalsel di Tahura Sultan Adam

10 July 2024 - 20:13

Pengguna LPG Bersubsidi di Kalsel ‘Over’ dari Kuota

10 July 2024 - 08:43

Paman Birin Dikukuhkan menjadi Anggota Kehormatan Persatuan Purnawirawan TNI AD

10 July 2024 - 08:32

Mabuk Kecubung Resahkan Warga Banjarmasin, Polisi Buru Pengedar

9 July 2024 - 15:37

Trending di Daerah